Posted on

Membersihkan dan Merawat Perhiasan dengan Benar

Perhiasan di Palladium Ring Makassar adalah perhiasan yang dibuat tangan yang khusus untuk anda gunakan sepanjang waktu. Sejatinya Perhiasan berfungsi sebagai penghias diri atau mempercantik diri yang harus dirawat dan dibersihkan dengan benar dan teratur sehingga tetap berkilau, berharga, dan dikagumi sepanjang waktu. Setiap hari orang menggunakan perhiasan, namun seringkali lupa membersihkannya bahkan ada yang belum mengerti cara menggunakan perhiasan dengan tepat. Berikut cara pemakaian perhiasan yang benar :

  1. Jangan memakai perhiasan pada saat bekerja. Ketika melakukan pekerjaan bukalah perhiasan untuk menghindari benturan fisik atau terkena dengan bahan kimia. Beberapa pekerjaan yang harus dihindari ketika menggunakan perhiasan pekerjaan dapur, berkebun, membersihkan rumah, memindahkan perlengkapan rumah tangga dan beberapa kegiatan luar lainnya.
  2. Simpanlah perhiasan anda pada saat berdandan, kosmetik, hairspray, parfum dan lotion karena mengandung bahan kimia yang dapat merusak perhiasan dan permata.
  3. Jangan menggunakan perhiasan pada saat berenang dan SPA, karena air klorin bereaksi ketika bertemu dengan logam yang dapat menyebabkan perubahan warna bahkan struktur perhiasan.
  4. Hindari menggunakan perhiasan pada saat melakukan olahraga berat (Sepak bola, gym, dll), sehingga sebelum berolaraga sebaiknya perhiasan dilepas.
  5. Hindari menyimpan perhiasan dengan benda-benda lain. Simpan di tempat yang terpisah karena perhiasan dapat saling bergesekan dan menimbulkan goresan satu sama lain

Tips membersihkan perhiasan

Jika kamu menggunakan perhiasan setiap hari. Jagalah perhiasanmu tetap bersih dan sparkling. Berukut beberapa cara membersihkan perhiasan

  1. Lepas perhiasan sebelum mandi atau membersihkan. Sabun dapat menyebabkan perhiasan menjadi kotor dan kusam,
  2. Gunakan Jewelry cloth atau polishing cloth, anda bisa juga menggunakan tissue dan soft cloth
  3. Bersihkan perhiasanmu dengan hati-hati, Sebaiknya tidak menggunakan amplas dan pemutih.
  4. Gunakan air hangat pada saat membersihkan perhiasan. Karena air panas dapat merusak warna perhiasan
  5. Periksa perhiasan anda secara teratur. Perhiasan itu sebagai penghias diri, bukan benda tidak bisa rusak/hancur

Merawat dan membersihkan perhiasan di rumah

Rendam perhiasan anda dengan air hangat, bisa juga ditambahkan sedikit sunlight atau sejenisnya, kemudian gunakan sikat gigi yang halus dengan hati-hati untuk menghilangkan kotorannya dan bilas dengan menggunakan air hangat. Terakhir, lap dengan menggunakan jewelry cloth (kain halus).

Merawat dan membersihkan perhiasan secara profesional di Palladium Ring Makassar

Anda dapat membawa atau mengirimkan perhiasannya kepada Palladium Ring Makassar untuk dibersihkan secara profesional oleh jewelry appraiser dengan menggunakan ultrasonic cleaner. Ultrasonic cleaner adalah alat pembersih perhiasan yang canggih bisa mengilangkan semua jenis kotoran termasuk lotion dengan baik. Sebelum menggunakan Ultrasoni cleaner perlu juga diperiksa perhiasan yang menggunakan permata, karean ada beberapa jenis permata yang tidak cocok dibersihkan menggunakan ultrasonic cleaner. Perawatan perhiasan secara rutin akan membuat perhiasan menjadi awet dan tetap sparkling.

https://www.palladiummakassar.com/perhiasan-dalam-perspektif-generasi-jaman-now-dan-generasi-jaman-old/

MENGENAL KARAT KADAR PADA EMAS

 

Posted on

Perbandingan Platinum, Palladium, Emas, dan Perak

Perbandingan Platinum, Palladium, Emas, dan Perak
Cincin Jaman NOW
Cincin Millenial
Segi kepadatan
material cincin paling padat adalah Platinum, lalu menyusul Emas, Palladium dan terakhir Perak

Segi Kekerasan ( diuji dengan alat Vickers Hardness Test)
material cincin paling keras adalah Platinum, lalu menyusul palladium, perak dan emas

Segi ketahanan terhadap panas matahari dan cuaca
Material cincin paling tahan sinar matahari dan cuaca adalah platinum, menyusul palladium, emas dan terakhir perak

Posted on

Perhiasan menurut generasi Jaman NOW dan OLD

cincin jaman old

Secara umum, perhiasan diartikan sebuah benda yang digunakan untuk merias atau mempercantik diri [1] . Membicarakan perhiasan sangat erat kaitannya dengan wanita. Bahkan ada yang mengatakan bahwa wanita itu adalah perhiasan dunia. Namun di sini saya tidak akan membahas perhiasan dunia melainkan perhiasan yang sering digunakan wanita untuk mempercantik dirinya. Biasanya perhiasan yang dipakai terbuat dari logam mulia dan batu mulia/permata. Memadukan keduanya akan membuat perhiasan semakin cantik dan berkilau. Adapun jenis logam mulia yaitu Emas, Platinum, Palladium dan Perak. Logam mulia ini dikombinasikan dengan permata seperti berlian, ruby, sapphire, dan emerald (zamrud). Wanita yang menggunakan perhiasan akan terlihat lebih cantik dan menarik, juga bisa membuat semakin percaya diri. Bahkan perhiasan yang melekat pada setiap wanita bisa mengekspresikan karakternya sesuai jenis perhiasan yang digunakan. Sama halnya dengan dunia fashion, perhiasan juga mengalami perkembagan dari generasi jaman old ke generasi jaman now (millenial).

Bagi Generasi Jaman OLD, perhiasan sangat identik dengan emas. Menurut generasi OLD, dalam memiliki/membeli perhiasan, selain bisa dijadikan untuk mempercantik diri juga digunakan sebagai investasi. Jaman old menganggap bahwa membeli perhiasan (baca : emas) sama dengan berinvestasi, karena harga emas setiap tahun mengalami kenaikan. Pendapat tersebut juga ada benarnya, namun tidak seluruhnya benar. Dalam jangka waktu yang panjang (lebih dari 20 tahun), perhiasan yang disimpan memang akan mengalami kenaikan harga tetapi tidak terlalu signifikan kenaikannya. Kenapa??? Karena dalam perhiasan terdapat sentuhan manusia seperti Seni desain, proses pengerjaan, sampai pada tahap finishing. Semua hal tersebut terdapat nilai yang harus dibayar, belum lagi ketika sudah masuk di toko perhisan yang memiliki brand sendiri. Jadi membeli perhiasan berarti membeli rangkaian proses dari logam mulia menjadi sebuah perhiasan (cincin, gelang, kalung, dan anting). Berbeda halnya saat akan menjual kembali ke toko atau pembeli emas pinggir jalan. Mereka tidak akan lagi menghitung proses pembuatannya dan nilai seninya, bahkan permata asli (berlian, ruby, sapphire dan emerald) juga tidak dihargai sebagaimana nilainya, melainkan hanya menghitung material logamnya saja. Misalnya beratnya 5 gram, maka nilainya dikalikan dengan harga dibawah harga pada saat membeli perhiasan baru (harga pasar 500 K/gram, maka perhiasanya hanya bisa terjual paling tinggi 450 K/gram). Rugi atau Untung ???? silahkan jawab sendiri !

Cincin Millenial

Berbeda halnya dengan generasi now, Memaknai perhiasan lebih fleksibel. Sebagaimana perhiasan berfungsi untuk mempercantik diri, maka perhiasan itu digunakan  untuk menghiasi diriya. Perhiasan dijadikan sebagai simbol cinta. Misalnya di negeri cina setiap ada anak yang lahir akan dimandikan dengan menggunkan Jade (batu mulia jenis giok), di Eropa dan Amerika dijadikan sebagai hadiah ulang tahun untuk sang kekasihnya. Dan tentunya dijadikan sebagai cincin tunangan/nikah sebagaimana di Indonesia. Bedanya sebagian masyarakat di Indonesia cincin nikah, hadiah ulang tahunnya selalu berkeinginan untuk menjual kembali. Tidak jarang menemukan seseorang yang mau membeli cincin nikiah, selalu melontarkan pertanyaan ini bisa dijual kembali, harganya turun atau tetap, bisa digadaikan?. itu menurut saya pertanyaan generasi jaman old. Kalau ada mengaku generasi now masih menanyakan hal tersebut berarti itu doktrin dari nenek moyangnya. hehehe.

Jaman now, Perhiasan tidak lagi identik dengan emas. Generasi millenial mulai mengenal Jenis Logam Mulia selain emas yaitu Platinum, Palladium dan Perak. Jika millenial ingin memakai perhiasan berwarna putih tidak lagi menggunakan emas kemudian dilapis/dirhodium warna putih, tetapi menggunakan palladium atau platinum. Mereka juga bisa membuat desain sendiri dan menentukan bahan sendiri bahkan bisa menyesuaika isi dompetnya. Millenial juga melihat perhiasan sebagai barang istimewa, koleksi dan bisa dijadikan warisan, karena perhiasan sifatnya yang tahan lama dan tidak termakan zaman. Semakin tua makin bagus.

Cincin Jaman NOW

“Perhiasan, selain materialnya yang mulia, terdapat juga nilai sejarah dan seni yang tak tenilai harganya”

Perhiasan ” Belinya satu kali, pakainya sampai mati”

[1]. https://id.wikipedia.org/wiki/Perhiasan

 

Posted on

Sejak kapan PALLADIUM dijadikan sebagai perhiasan ?

Palladium pertama kali ditemukan pada tahun 1802 oleh William Hyde Wollaston di Amerika Selatan. Palladium dikenal dan digunakan sebagai logam mulia yang berwarna milky-white yg mirip dengan platinum pada tahun 1939. Nanti awal tahun 2000an baru banyak industri perhiasan yang menggunakan palladium sebagai perhiasan berwarna putih, alternatif dari platinum dan white gold yg harganya lebih mahal dibanding palladium. Di indonesia sendiri, palladium mulai banyak dikenal sebagai logam mulia yg bisa dijadikan perhiasan pada tahun 2013.

Mengenal karat kadar emas

kadar emas pada perhiasan

Posted on

MENGENAL KARAT KADAR PADA EMAS

Setiap ingin membeli emas, pada umumnya konsumen/pembeli akan menanyakan berapa karat emas yang akan dia beli. Meskipun di toko2 emas kebanyakan tidak menjual emas berdasarkan karatnya. Misalnya kadar emasnya 90 % yg seharusnya 95%, seringkali di toko menyebutnya 23 K dan hal ini sudah dianggap wajar. Supaya tidak keliru membeli emas, mari kita mengenal KARAT pada emas….!!!

Tingkat kemurnian emas disebut dengan karat. Tingkat kemurnian menunjukkan persentase kandungan emas murni dalam sebuah logam. Menurut SNI (Standar Nasional Indonesia) – No : SNI 13-3487-2005 standar Karat Kadar emas adalah sebagai berikut :

• 24 K = 99,00 – 99,99%
• 23 K = 94,80 – 98,89%
• 22 K = 90,60 – 94,79%
• 21 K = 86,50 – 90,59%
• 20 K = 82,30 – 86,49%
• 19 K = 78,20 – 82,29%
• 18 K = 75,40 – 78,19%
• 14 K = 58,33%
• 10 K = 41,66 %

Jumlah Karat pada perhiasan

 

Posted on

KARAT EMAS PADA PERHIASAN

Sebagian orang masih berpendapat bahwa paling tinggi kadar emas perhiasan semakin bagus, pernyataan tersebut benar jika berkeinginan untuk menjual kembali karena kadar emas yang tinggi memiliki harga jual yang tinggi. Meskipun membeli perhiasan untuk dijadikan investasi itu sebuah kekeliruan. kenapa ??? karena membeli emas berarti membeli emas beserta ongkos kerjanya, biaya patri, beserta permata yang melekat pada emas tersebut. Pada saat akan menjual kembali biasaya toko tidak menghitung lagi ongkos kerja dan permatanya. Jadi perhiasan tidak 100 % benar dijadikan investasi. terus cara bagaimana menjadikan emas sebagai investasi??? caranya belilah emas batangan misalnya yang dikeluarkan PT ANTAM dan sejenisnya.

Standar Karat emas yang paling ideal dan populer di pasar US, France, UK, Austria, Portugal, & Ireland yaitu 75 % artinya kandungan emas murninya 75 % dan sisanya 25 % Copper Alloys, Karena dengan komosisi tersebut warna emas menjadi briliance, tahan terhadap goresan, berkilau, dan tahan panas, sehingga warnanya tetap awet. Berbeda dengan di Indonesia, emas pada perhiasan dikenal dengan emas tua dan emas muda. emas tua berarti 23 K dan emas muda berarti 22 K. Emas 23 biasanya hanya 90% yang seharusnya 95%. Kekurangan menggunakan emas perhiasan 95%, emas tersebut sangat lunak dan tidak tahan terhadap goresan. Sifat emas yang lunak dan mudah dibentuk menyebabkan hal tersebut. Oleh karena itu pehiasan yang paling bagus adalah perhiasan yang komposisi campuran logamnya yang seimbang, misalnya Perhiasan yang terdiri dari 75 Ay, 15 % Ag, dan 10 % Co. Masing-masing mineral tersebut saling melengkapi. Untuk membuat emas kuat dicampur dengan mineral Ag dan Co.

Mengenal karat kadar emas

Posted on

Mengenal ilmu permata atau batu mulia

Mendengar tentang ilmu permata/batu mulia atau istilah kerennya Gemology mungkin masih asing ditelinga kita, khususnya orang Indonesia. Dari jumlah penduduk 257.912.349 (data BPS tahun 2016), yang mengetahui dan mengenal ilmu ini kurang lebih dari 1%. angka 1% ini menurut versi saya, jadi bisa saja setuju atau tidak. Saya hanya punya pengalaman bercerita tentang ilmu ini, hampir semua orang yang saya temani berkata adakah ilmu tentang permata?…hehe he. mari kita mengenal Gemology !!

Munculnya ilmu gemologi

Gemologi adalah ilmu yang mempelajari tentang gemstone/permata dan penyusunnya serta segala aspek yang digunakan untuk melakukan identifikasi gemstone tersebut. selama lebih dari 2000 tahun yang lalu, keindahan dan keunikan gemstone menjadi teka teki para filsuf dan saintis sehingga berbagai penelitian telah dilakukan. Salah satu buku yang pertama tentang gemstone yang ditulis oleh Thomas Nichos tahun 1652 dalam versi bahasa inggris. Walaupun nanti pada pertengahan  abad ke 19, Gemologi sudah masuk dalam cabang ilmu Mineralogi.

Perkembangan ilmu gemologi.

Sekarang, ilmu gemologi telah menjadi bagian yang penting bagi kehidupan dalam dunia investasi perhiasan termasuk Diamond (berlian) dan Colored Gemstone (Ruby, Sapphire, Emerald, dll) khusunya dalam mengidentifikasi keaslian/ke-natural-an atau sintetik sebuah gemstone. Sejak tahun 1873, French Marc Gaudin telah melakukan percobaan untuk membuat sintetik ruby dengan mencampurkan potassium aluminium sulphate dan photassium chromate,  yang sekarang lebih dikenal dengan synthetic flux Ruby. pada tahun 1877, sintetik ruby telah dijual secara komersial. Walaupun untuk melakukan pertumbuhan kristal syntetic ruby memerlukan biaya yang mahal, namun sukses dipasar gemstone, karena beredar sebagai natural ruby yang tidak memiliki treatmen. selanjutnya penemuan terbaru jenis gemstone yaitu green demantoid garnet (sekarang termasuk jenis gemstone yang unik dan langka, harganya pun relatif mahal)

Pada tahun 1885, muncul Geneva ruby di pasar gemstone membuat para pelaku pasar bimbang dan bingung. Walaupun diidentifikasi sebagai sintetik ruby karena ditemukan gelembung udara didalamnya, namun berbeda dengan sintetik ruby fluk sebelumnya yang dibuat  French Marc Gaudin. Selanjutnya Geneva ruby diidentifikasi sebagai “reconstructed” rubies yang dibuat dengan menggunakan proses peleburan kembali pada ruby powder.

Sementara itu, di Afrika Selatan, Cecil Rhodes dan Barney Barnato telah menyetujui untuk menggabungkan sahamnya kepada De Beers Concolidated mines Ltd (salah satu tambang berlian terbesar di Afrika Selatan) pada tahun 1888. Nama tersebut diambil dari the De Beers brothers’farm yang telah menjadi lokasi terkenal ‘Big Hole’ of Kimberley. Pada tahun itu juga Frenzh chemists Hautefeuille dan Parrey berhasil membuat synthetic emerald dengan menggunakan metode flux.

Perkembangan dan penyebaran sintetik gemstone mulai dilakukan pada tahun 1891 oleh French scientist Vernueil. 100 tahun kemudian, Vernueil telah memproduksi besar-besaran synthetic corundum. Dalam setahun bisa memproduksi lebih dari 1000 juta carats. wooow makanya jangan heran walaupun sudah 20 tahun peninggalan neneknya belum tentu itu natural heu heu heu…

Selanjutnya penemuan Pink Kunzite yang merupakan jenis kelompok spodumen pada tahun1902, tiga tahun kemudian 3106 carat Cullinan diamond yang ditemukan di Premier mine dekat Pretoria di Afrika Selatan. Sebagai bahan perbandingan diamond terbesar kedua ditemukan pada bulan tahun 2015 di Botswana, Kanada sebesar 1,109 carats yang dinilai sebesar $61 juta -$70 juta1. wooow bisa bayar sebagian utang negara nih. Pada tahun yang sama, tahun 1902, di Inggris, Dr. Herbert Smith menemukan refractometer pertama (Gambar 1.1), alat ini berfungsi untuk mengukur refractive index (indeks bias) dari gemstone dan pada tahun 1907 telah dibuat brass version (terbuat dari bahan kuningan). Pada tahun 1910, pertama kali sintetik ruby muncul di pasar yang diproduksi dengan menggunakan metode verneuil. Walaupun sudah ada alat yang dibuat untuk mengindetifikasi indeks bias gemstone, namun alat ini belum bisa mengidentifikasi sintetik ruby sebagai sintetik gemstone. kenapa bisa ???? lihat cara membedakan synthetic ruby dan narutal ruby

refractometer

cara mudah mengukur cincin

Posted on

Cara mudah mengukur cincin

Gambar 1. Ring size

Ukuran cincin merupakan hal yang paling penting dan utama bagi kebanyakan orang yang ingin memesan cincin kawin secara custom. Cincin yang pas ditangan akan memberikan kenyamanan pada saat memakainya. Metode pengukuran cincin dengan mudah dapat dilakukan dengan 4 cara yaitu.

1. Ring size

Mengukur dengan menggunakan ring size adalah cara yang paling mudah dan akurat. Cukup dengan memasang/mencoba lingkaran pengukur cincin yang sudah diberikan ukuran (misalnya : 1, 2, 3 dan seterusnya). Pilih ukuran cincin yang terasa pas dan nyaman di jari anda. Umumnya ukuran standar bagi cincin laki-laki yaitu 16 sampai 22, sedangkan ukuran cincin perempuan yaitu 10  sampai 18. untuk standar Indonesia ukuran cincin mulai 1 sampai 33 (lihat pada tabel ukuran cincin ini). Bagi yang berada di wilayah Makassar dan Sekitarnya bisa langsung mendatangi Home Palladium Ring Makassar untuk mengukur jarinya.

2. Tongkat pengukur cincin

Gambar 2. tongkat pengukur cincin

Jika anda sudah memiliki cincin namum belum tahu ukuran berapa, tongkat pengukur cincin bisa digunakan untuk mengetahui ukuran cincin anda. Caranya sangat mudah, anda tinggal memasukkan cincin pada tongkatnya. Lihat pada ukuran nomor cincin berapa melekat/menempel. mudah kan..?

3. Mengukur diameter cincin

Apabila anda tidak memiliki kedua alat di atas (1 dan 2), bisa mengukur cincin dengan meteran atau penggaris. carannya letakkan cincin di tempat yang datar kemudian ukur diameter cincin tersebut. Dalam pengukuran lebih akurat, usahakan menggunakan satuan millimeter (mm). sebaiknya pengukuran dilakukan minimal 3 kali, untuk meningkatkan ketelitian dalam pengukuran.

Gambar 3. diameter cincin

4. Mengukur jari menggunakan kertas, benang atau meteran

Alternatif terakhir yaitu mengukur jari tangan menggunakan kerta/meteran/penggaris. Sebelum melakukan pengukuran hal-hal yang harus diperhatikan

  • Usahakan pengukuran dilakukan pada tempat yang terang.
    Pengukuran sebaiknya dilakukan berulang-ulang sampai menemukan titik pas dan nyaman.
  • Perlu juga dicek dengan mengetahui diameternya yaitu dengan melihat tabel ukuran cincin. Hal ini dilakukan untuk mengecek apakah benar dan pas jika kita mengetahui diameternya. yaitu dengan sedikit menggambar sebuah lingkaran dari diameter yang didapat.
  • Terakhir, jangan pernah mengukur jari sendiri tetapi harus dengan bantuan orang lain.

Silahkan ikuti cara mengukur cincin di video https://youtu.be/SIe3QvGV8IM  atau mengikuti gambar di bawah ini.

Gambar 4. cara mengukur jari
  1. Gunting kertas memanjang dengan lebar harus 3-5mm.
  2. Lingkarkan kertas ke jari dengan dipress, jangan longgar dan tandai dengan balpoint/pensil
  3. Ukur panjang kertas sebagai keliling cincin dengan penggaris milimeter seperti gambar di atas.
  4. Hasilnya bisa langsung dibaca dengan klik Size Chart

bolehkah laki-laki menggunakan emas

cincin palladium dan kelebihannya